Economic News

Loading...

Senin, 01 Agustus 2011

Live Account vs. Demo Account

Hari ini kita akan membahas mengapa hasil demo account Anda mungkin akan kontras tajam dengan hasil dalam account live Anda. Ketika kebanyakan orang memulai trading, mereka percaya hasil trading mereka dengan uang palsu akan sama dengan perdagangan hasil mereka dengan uang sungguhan. Tentu saja, yang hampir tidak pernah terjadi. Alasannya adalah bahwa emosi seseorang sangat berdampak pada kemampuan pengambilan keputusan mereka ketika uang riil tersebut. Kami akan menjelaskan mengapa hal ini terjadi dan kami akan membahas beberapa tips untuk mengaburkan batas antara account demo dan live account.

Pertama, saya ingin menunjukkan bahwa saya tidak mencela demo trading. Demo trading adalah bagaimana setiap orang harus belajar mekanika dasar dari platform trading. Hal ini juga memungkinkan orang untuk praktek dengan strategi mereka dan praktek memasukkan order. Jika trader mengalami kerugian, hal tesebut bisa efektif untuk beralih ke demo untuk sementara waktu. Ketika seorang trader berada dalam kerugian, otak mereka begitu terfokus pada uang mereka yang hilang,  bahwa terjadi kesalahan kiri dan kanan. Beralih ke demo mengurangi tekanan ini dan mengingatkan trader bahwa mereka masih mengetahui bagaimana cara trading dengan baik. Demo juga baik untuk mencoba strategi baru tanpa risiko uang. Namun, hasil demo biasanya tidak menerjemahkan ke hasil uang secara live.

Untuk memulainya, ada satu alasan dasar demo tampaknya “lebih mudah” untuk trading. Alasannya adalah bahwa Anda dapat memiliki uang tunai palsu yang bisa diisi setiap saat. Oleh karena itu, apa  risikonya? Tidak ada risiko. Jika Anda kacau, maka Anda dapat mulai dari awal tanpa hukuman apapun. Demo tidak membutuhkan sejumlah  tekanan besar dari Anda. Anda bisa membuat 5 account dan menang besar pada satu account, tapi itu tidak berarti Anda akan bisa mengulangi satu account menang besar lagi. Ini adalah aspek pertama dari demo untuk disadari, tetapi ada faktor yang jauh lebih penting daripada ini.

Katakanlah kita telah bergerak melewati alasan yang jelas seperti di atas bahwa demo bukan peramal 100% dari hasil live. Katakanlah bahwa Anda memiliki beberapa gagasan apa yang Anda lakukan, memanfaatkan manajemen risiko yang tepat, memiliki strategi yang memberikan Anda perlindungan, dan telah mencapai hasil yang konsisten pada demo. Kenyataannya adalah bahwa  lebih mudah untuk mengikuti pedoman tersebut ketika tidak ada uang riil yang terlibat. Emosi Seorang pedagang adalah jauh lebih kuat ketika trading dengan uang sungguhan dari pada demo. Jika Anda tidak percaya, saya ragu Anda telah trading uang real untuk waktu yang lama. Dengan uang riil Anda akan tergoda untuk melakukan sejumlah dosa dalam trading: memindahkan stop jauh dari saat masuk, keluar posisi sebelum menyentuh target keuntungan Anda, memasuki trading yang tidak memenuhi kriteria Anda untuk bisa “balas dendam” setelah kerugian sebelumnya, dll. saya bisa terus selamanya dengan kesalahan-kesalahan ini, dan Anda mungkin memiliki banyak dosa Anda sendiri yang  bisa Anda daftar.
Jadi bagaimana Anda membuat hasil Anda dengan uang riil menyerupai hasil Anda pada demo account? Yang pertama adalah untuk memulai trading dengan posisi kecil uang riil. Jangan langsung mengambil resiko besar. Jika Anda trading posisi yang sangat kecil, Anda tidak akan menghancurkan account Anda, tetapi Anda akan mempelajari apa kesalahan yang Anda buat ketika Anda beralih ke uang riil. Meskipun Anda mungkin mempertaruhkan sedikit uang pada setiap perdagangan, otak Anda akan bekerja sangat berbeda daripada ketika Anda beroperasi pada demo.

Setelah Anda mulai membuat kesalahan dengan uang riil seperti yang dijelaskan di atas, catat apa yang terjadi. Tuliskan kesalahan, apa pola pikir Anda, mengapa Anda melakukan apa yang Anda lakukan, dan mengapa yang Anda lakukan salah. Langkah berikutnya adalah menuliskan solusi untuk masalah ini. Ini akan memungkinkan Anda untuk memiliki “aturan” berharga untuk rencana trading Anda yang akan membantu melindungi Anda dari emosi anda sendiri. Menurut pendapat saya sulit (jika tidak mustahil) untuk memperbaiki kesalahan-kesalahan ini sebelum Anda benar-benar merasa sakit kehilangan uang riil yang disebabkan karena kesalahan (bahkan jika itu adalah sejumlah kecil yang dipertaruhkan pada setiap perdagangan).

Lanjutkan proses ini sampai Anda menjadi lebih konsisten dalam mengikuti rencana Anda. Tentu saja, Anda tidak akan pernah menghilangkan kesalahan yang sepenuhnya baru, tetapi proses ini akan membantu Anda menjadi jauh lebih konsisten dalam mengikuti rencana dan tidak menyimpang dari strategi Anda. Ini mungkin penjelasan singkat tentang bagaimana untuk menjembatani kesenjangan antara akun live dan demo, tapi saya ingin menekankan kembali betapa pentingnya untuk memulai dengan mempertaruhkan jumlah yang sangat kecil uang riil. Jangan trading dengan demo selamanya karena hanya ada sedikit tingkat keahlian yang Anda bisa dapatkan dari demo. Trading dengan demo sampai Anda memiliki rencana trading dasar (dengan strategi dan manajemen uang) yang Anda merasa nyaman untuk eksekusi. Pada saat itu, perdagangkan posisi kecil uang riil dan Anda akan mampu meningkatkan keahlian trading Anda jauh lebih cepat daripada jika Anda hanya menggunakan demo selama berbulan-bulan.

Apa itu Hedging dalam Forex Trading?

Ketika seorang pedagang mata uang masuk ke dalam perdagangan dengan maksud melindungi posisi yang ada atau yang diantisipasi dari pergerakan yang tidak diinginkan dalam nilai tukar mata uang asing, mereka dapat dikatakan telah memasuki hedging forex (hedging). Dengan memanfaatkan hedging dengan benar, seorang pedagang yang trading buy di  mata uang asing dapat melindungi diri dari risiko downside, sedangkan pedagang yang sell pasangan mata uang asing, dapat melindungi terhadap risiko terbalik.

Metode utama dari hadging untuk forex trader ritel adalah melalui kontrak Spot dan Opsi mata uang asing.

Kontrak spot pada dasarnya merupakan jenis perdagangan reguler yang dibuat oleh forex ritel trader. Karena kontrak spot memiliki tanggal pengiriman jangka pendek (dua hari), mereka bukanlah kendaraan hedging yang paling efektif. Kontrak spot reguler biasanya menjadi alasan bahwa hedging diperlukan daripada digunakan sebagai hedging itu sendiri.

Opsi mata uang asing bagaimana pun juga salah satu metode hedging yang paling populer. Seperti pada opsi jenis lain sekuritas, opsi mata uang asing memberikan pembeli hak, tapi bukan obligasi, untuk membeli atau menjual pasangan mata uang dengan nilai tukar tertentu pada beberapa waktu di masa depan. Strategi opsi reguler  dapat digunakan, seperti long straddles, long strangles dan bull  atau bear spreads, untuk membatasi potensi kerugian dari perdagangan yang diberikan.



Strategi Hedging Forex

Sebuah strategi hedging dikembangkan dalam empat bagian, termasuk analisis eksposur risiko trader forex, toleransi risiko dan preferensi dari strategi. Komponen ini membentuk hedging forex:

Menganalisis risiko: trader harus mengidentifikasi jenis risiko dia ambil dalam posisi sekarang atau yang diusulkan. Dari sana, pedagang harus mengidentifikasi implikasi apa saat mengambil resiko untuk tidak hedging, dan menentukan risiko yang tinggi atau rendah di pasar mata uang forex saat ini.

Tentukan toleransi risiko: Pada langkah ini, pedagang menggunakan tingkat toleransi risiko mereka sendiri, untuk menentukan berapa banyak risiko posisi yang perlu dihedging. Perdagangan tidak akan pernah memiliki risiko nol; terserah kepada trader untuk menentukan tingkat risiko yang mereka bersedia ambil, dan  banyak dari mereka bersedia membayar untuk menghilangkan resiko berlebihan.

Tentukan strategi forex hedging: Jika menggunakan opsi mata uang asing untuk risiko hedging perdagangan mata uang, trader harus menentukan strategi mana yang biayanya paling efektif.

Melaksanakan dan memantau strategi: Dengan memastikan bahwa strategi bekerja seperti seharusnya, risiko akan tetap diminimalkan.

Forex trading adalah satu  yang berisiko, dan hedging adalah salah satu cara yang dapat membantu  pedagang untuk meminimalkan jumlah risiko yang mereka ambil. Begitu banyak untuk menjadi pedagang seperti uang dan manajemen risiko, dan memiliki alat lain seperti hedging dalam gudang seperti ini sangat berguna.

Tidak semua broker ritel forex memungkinkan untuk hedging dalam platform mereka. Pastikan untuk meneliti sepenuhnya broker yang  Anda gunakan sebelum mulai perdagangan.

Diskusi Forex, Forum dan Komunitas

Diskusi Forex, Forum dan Komunitas

Sekilas Forex

Pasar Valuta Asing, juga disebut sebagai “FOREX” atau “Forex” atau “Retail forex” atau “FX” atau “Spot FX” atau hanya disebut “Spot” adalah pasar finasial terbesar di dunia, dengan volume sekitar $ 2 triliun per hari. Jika Anda membandingkan bahwa dengan $ 25 miliar per hari volume yang diperdagangkan New York Stock Exchange, Anda dapat dengan mudah melihat betapa besarnya Foreign Exchange tersebut. Jumlah tersebut sebenarnya sama dengan lebih dari tiga kali jumlah total saham dan pasar mendatang yang dikombinasikan.